Nostalgia Main Bola Plastik Zaman Kecil. Belinya Patungan, Main 5 Menit Bolanya Nyangkut di Genteng

nostalgia-main-bola-plastik nostalgia-main-bola-plastik

Kebahagiaan di zaman padi sering tercipta dari hal-hal sepele dan sesuatu yang gampang dilakukan. Salah satunya yang dulu dianggap paling menyenangkan adalah saat bermain bola. Terlebih sih bagi anak cowok, biar nggak jarang juga anak-anak cewek juga ikut dalam permainan tersebut. Zaman segitu belum ada yang namanya bola pompa, pokoknya yang ada cuma bola plastik. Selain harganya terjangkau, main pakai bola plastik nggak bikin kaki jadi nyeri karena dulu kita seringnya main bola tanpa sepatu.

Namun konyolnya, semurah-murahnya harga bola plastik di masa itu, tetap aja kita belinya patungan sepadan teman-teman. Alasannya sih supaya adil dan nggak ada yang punya hak milik lebih alias semua setara. Udah belinya patungan, terkadang baru dipakai 5 menit, udah nyangkut di genteng dan nggak bisa bungkambil. Inget nggak sih sepadan momen-momen yang satu ini?

Dulu, kalau mau beli bola pompa patut ke toko khusus olahraga, tapi kalau bola plastik di warung pun ada

Dari segi kesulitan dalam mencari bola pompa dan juga bola plastik pun sesungguhnya juga terasa banget. Kita dulu bisa dengan mudah beli bola plastik di warung-warung terdamping, tapi kalau mau cari bola pompa pantas datang ke toko khas olahraga. Harganya pun terpaut mentok, saat itu bola plastik cuma dibanderol dengan harga Rp1.500 sampai Rp2.500, sedangkan bola pompa bisa sampai puluhan engat ratusan ribu. Buat anak SD mah pusing bener kalau pantas ngumpulin duit segitu berlipat-lipat. Dulu aja bawa uang lebih dari Rp2.000 aja udah deg-degan banget.

 Meski murah, tetep aja belinya perlu patungan. Sayangnya, belum ada 5 menit main, ada aja kejadian bola nyangkut di atas genteng atau kena kaca jendela rumah tetangga~

Nggak paham gimana susahnya kita saat itu, tapi semurah apa pun harga bola plastik, belinya tetep aja patungan sebanding teman lainnya. Udah kencanga banget kan jadi sobat miskin di masa tersebut? Nah, yang paling ngeselin adalah ketika udah susah-susah ngumpulin uang buat patungan beli bola, belum ada lima menit main ternyata bolanya udah nyangkut di atas genteng. Kalau udah begitu sih biasanya karena pada ditendang kenceng-kenceng. Maklum, terpinspirasi dari Kapten Tsubasa begitu jadinya.

Nggak antapbil sayang, tapi kalau antapbil Waswas pas yang punya rumah. Serba bingung!

Setelah nyangkut di genteng, saat itu kita pasti cuma punya dua pilihan yang bikin dilema. Kalau nggak antapbil merasa sayang dan males buat patungan lagi, tapi kalau antapbil Risau klop yang punya rumah. Makelirunya, ngambilnya itu juga butuh usaha ekstra lo. Kadang pantas pakai bilah bambu, bahkan yang ekstrem lagi adalah ketika kita pantas memanjat pagar terus naik ke genteng tersebut. Bayangin, kalau misalnya jebol gimana coba?

Pokoknya kalau yang patungan paling berlipat-lipat udah nangis, artinya pertandingan udah selesai

Selain azan Magrib dan langit udah berangsur menjadi kelam, Sontak satu pertanda bahwa pertandingan bola harus segera diselesaikan adalah ketika anak yang patungannya paling deras udah nangis. Biasanya sih yang patungan paling deras ini tipe-tipe bocah kaya, yang kalau gaul sebanding anak kampung lainnya cuma mau sekali dua kali aja. Anti banget kalau harus tiap hari main sebanding mereka. Nggak kelas~

Sekarang sih udah bisa beli bola senbatang tubuh, tapi memang kenangan dan kebahagiaan nggak bisa dibeli dengan uang

Cerita zaman dulu memang berpertikaian banget jika dibandingkan dengan saat ini. Mungkin di masa itu harga bola plastik bagi kita udah terasa Mewah banget, tapi sekarang tentu udah bukan jadi urusan yang sulit. Namun meski begitu, kenangan nggak akan pernah bisa dibeli dengan uang. Mau sekaya raya apa pun kita saat ini, nyaInterogasi juga nggak akan bisa mengulang lagi kenangan-kenangan di masa halus. Maka beruntunglah kamu yang di masa tersebut punya berbagai macam memori nggak terlupakan engat sekarang.